Pendidikan Segregasi, Integrasi dan Inklusi

Mungkin dari sebagian sahabat sekalian masih bingung atau belum mengerti apa saja pengertian dari Segregasi, Integrasi dan Inklusi. Apasih sebenarnya Pendidikan Segregasi, Integrasi dan Inklusi itu? Apa keunggulan dan kelemahannya? Baiklah untuk mengetahui itu semua, jangan akhiri membaca sampai disini saja! ^^

 

PENDIDIKAN SEGREGASI

1. Hakikat Pendidikan segregasi

Sistem pendidikan segregasi adalah sistem pendidikan dimana anak berkebutuhan khusus terpisah dari sistem pendidikan anak pada umumnya. Penyelengggaraan sistem pendidikan segregasif dilaksanakan secara khusus dan terpisah dari penyelenggaraan pendidikan untuk anak pada umumnya.

Pendidikan segregasi adalah sekolah yang memisahkan anak berkebutuhan khusus dari sistem persekolahan reguler. Di Indonesia bentuk sekolah segregasi ini berupa satuan pendidikan khusus atau Sekolah Luar Biasa sesuai dengan jenis kelainan peserta didik. Seperti SLB/A (untuk anak tunanetra), SLB/B (untuk anak tunarungu), SLB/C (untuk anak tunagrahita), SLB/D (untuk anak tunadaksa), SLB/E (untuk anak tunalaras), dan lain-lain. Satuan pendidikan khusus (SLB) terdiri atas jenjang TKLB, SDLB, SMPLB dan SMALB. Sebagai satuan pendidikan khusus, maka sistem pendidikan yang digunakan terpisah sama sekali dari sistem pendidikan di sekolah reguler, baik kurikulum, tenaga pendidik dan kependidikan, sarana prasarana, sampai pada sistem pembelajaran dan evaluasinya. Kelemahan dari sekolah segregasi ini antara lain aspek perkembangan emosi dan sosial anak kurang luas karena lingkungan pergaulan yang terbatas.

  1. Fasilitas dan sarana Pendidikan segregasi
  • Tersedia alat-alat bantu belajar yang dirancang khusus untuk siswa. Sebagai contoh tunanetra, seperti buku-buku Braille, alat bantu hitung taktual, peta timbul, dll.
  • Jumlah siswa dalam satu kelas tidak lebih dari delapan orang sehingga guru dapat memberikan layanan individual kepada semua siswa.
  • Lingkungan sosial ramah karena sebagian besar memiliki pemahaman yang tepat mengenai disability anak.
  • Lingkungan fisik aksesibel karena pada umumnya dirancang dengan mempertimbangkan masalah mobilitas disability, dan kami mendapat latihan keterampilan orientasi dan mobilitas, baik dari instruktur O&M maupun tutor sesama disability.
  • Dapat menemukan orang disability yang sudah berhasil yang dapat dijadikan sebagai

 

 

 

 

  1. Bentuk-bentuk system pendidikan segregasi:
  • Sekolah Luar Biasa
  • Sekolah Dasar Luar Biasa
  • Kelas Jauh/Kelas Kunjung
  • Sekolah Berasrama
  • Hospital School

 

PENDIDIKAN INTEGRASI

  1. Hakikat Pendidikan Integraasi

Hasil pengamatan di lapangan menunjukkan bahwa banyak anak dengan disabilias kurang, belajar bersama anak pada umumnya, tetapi mereka tidak memperoleh pelayanan pendidikan secara memadai atau mereka tidak mendapatkan sekolah dengan alasan yang tidak jelas. Hal ini disebabkan salah satunya karena kurangnya sumber daya manusia dan banyak tenaga ahli yang belum memiliki pengetahuan yang cukup tentang anak dengan disabilitas kurang atau rasio penyelenggaraan yang sangat mahal, sehingga masih sedikit sekolah yang mau menerima mereka karena berbagai alasan di atas. Menyelenggarakan pendidikan integrasi disekolah merupakan kemajuan yang baik, tetapi tidak semudah membalikkan tangan. Namun kita harus berani memulai supaya anak dengan disabilitas kurang mendapat tempat dan penanganan yang terbaik.

Konsep pendidikan integrasi memiliki penafsiran yang bermacam-macam antara lain:

  • Menempatkan anak dengan disabilitas dengan anak pada umumnya secara penuh
  • Pendidikan yang berupaya mengoptimalkan perkembangan kognisi, emosi, jasmani, intuisi
  • Mengintegrasikan pendidikan anak autis dengan pendidikan pada umumnya
  • Mengintegrasikan apa yang dipelajari disekolah dengan tugas masa depan
  • Mengintegrasikan manusia sebagai mahluk individual sekaligus mahluk social

 

 

Konsekuensi dari perubahan-perubahan tersebut adalah bahwa beberapa siswa yang mungkin sebelumnya menghabiskan seluruh waktu sekolahnya dalam lingkungan yang terpisah, sekarang akan mempunyai kelas regular. Oleh karena itu merupakan hal yang penting bahwa guru kelas regular merasa berkopeten untuk mengajar semua siswa.

 

 

  1. Istilah Integrasi

Istilah yang luas untuk merujuk pada bersekolahnya seorang anak berkebutuhan khusus pada sekolah regular. Dapat diartikan pada proses memindahkan seorang siswa pada lingkungan yang tidak terlalu terpisah. Seorang anak berkebutuhan khusus yang bersekolah pada sekolah regular, tetapi berada pada unit atau kelas khusus. Meskipun siswa tersebut berada pada kelas khusus, jelas bahwa apabila kelas tersebut pada sekolah regular, peluang untuk berinteraksi dengan warga sekolah secara umum jauh lebih besar dari pada anak yang berada pada sekolah khusus yang terpisah.

Banyak sekolah yang mempunyai kelas khusus mempunyai program khusus untuk mendorong interaksi antara siswa dengan dan tanpa kebutuhan pendidikan khusus. Misalnya, pada beberapa sekolah, anak-anak menghabiskan pagi harinya pada kelas khusus dan siangnya pada kelas regular. Para guru dan asisten dari kelas khusus biasa mendukung penempatan pada kelas khusus. Peluang-peluang bagi interaksi tersebut, berdasarkan atas prinsip normalisasi. Jauh mungkin untuk terjadi apabila anak tersebut diintegrasikan pada sekolah reguler.

 

PENDIDIKAN INKLUSI

  1. Hakikat Pendidikan Inklusi

Sekolah Inklusi adalah sekolah reguler yang mengkoordinasi dan mengintegrasikan siswa reguler dan siswa berkebutuhan khusus dalam program yang sama, dari satu jalan untuk menyiapkan pendidikan bagi anak berkebutuhan khusus adalah pentingnya pendidikan Inklusif, tidak hanya memenuhi target pendidikan untuk semua dan pendidikan dasar 9 tahun, akan tetapi lebih banyak keuntungannya tidak hanya memenuhi hak-hak asasi manusia dan hak-hak anak tetapi lebih penting lagi bagi kesejahteraan anak, karena pendidikan Inklusi mulai dengan merealisasikan perubahan keyakinan masyarakat yang terkandung di mana akan menjadi bagian dari keseluruhan, dengan demikian anak berkebutuhan khusus akan merasa tenang, percaya diri, merasa dihargai, dilindungi, disayangi, bahagia dan bertanggung jawab. Inklusi terjadi pada semua lingkungan sosial anak, pada keluarga, pada kelompok teman sebaya, pada sekolah, dan pada institusi-institusi kemasyarakatan lainnya.

Pendidikan inklusi merupakan sebuah pendekatan yang berusaha mentransformasi sistem pendidikan dengan meniadakan hambatan-hambatan yang dapat menghalangi setiap siswa untuk berpartisipasi penuh daam pendidikan.  Inklusi merupakan perubahan praktis yang memberi peluang anak dengan latar belakang dan kemampuan yang berbeda bisa berhasil dalam belajar. Perubahan ini tidak hanya menguntungkan anak yang sering tersisihkan, seperti anak berkebutuhan khusus, tetapi semua anak dan orangtuanya, semua guru dan administrator sekolah, dan setiap anggota masyarakat.

 

Inklusi memang mengikut sertakan anak berkebutuhan khusus. Namun, secara luas inklusif juga berarti melibatkan seluruh peserta didik tanpa terkecuali, seperti:

  1. anak yang menggunakan bahasa yang berbeda dengan bahasa pengantar yang digunakan di dalam kelas.
  2. anak yang beresiko putus sekolah karena sakit, kelaparan atau tidak berprestasi dengan baik.
  3. anak yang berasal dari golongan agama atau kasta yang berbeda.
  4. anak yang terinfeksi HIV atau AIDS, dan
  5. anak yang berusia sekolah tetapi tidak sekolah.

 

Prinsip-prinsip dasar pendidikan inklusi, yang membedakan dengan sistem integrasi, apalagi segregasi adalah:

 

  1. Semua anak, siapapun dia, memiliki hak untuk menempuh pendidikan di sekolah mana pun, dan sekolah wajib menerima murid, siapapun dia.
  2. Setiap anak/murid adalah individu yang unik, olehkarenanya, sistem pendidikan harus dibuat fleksibel, memberikan kemungkinan pada guru untuk melakukan penyesuaian, guna mengakomodasikan kebutuhan khusus setiap siswa.
  3. Sistem pendidikan dalam suatu negara harus dibuat satu sistem, dan sistem pendidikan untuk anak-anak yang menyandang kecacatan merupakan bagian integral dari sistem pendidikan umum tersebut; bukan terpisah atau khusus.

 

Guru-guru di sekolah umum harus memiliki wawasan dan keterampilan untuk mengajar siswa, siapa pun dia. Itu sebabnya, pendidikan/pelatihan untuk guru harus melakukan penyesuaian dengan sistem ini. Inklusi berarti bahwa sebagai guru bertanggung jawab untuk mengucapkan bantuan dalam menjaring dan memberikan layanan pendidikan pada semua anak dari otoritas sekolah, masyarakat, keluarga, lembaga pendidikan, layanan kesehatan, pemimpin masyarakat, dan lain-lain.

 

 

 

  1. KEUNGGULAN DAN KELEMAHAN KPENDIDIKAN SEGREGASI

Keuntungan system pendidikan segregasi:

  • Rasa ketenangan pada anak luar biasa.
  • Komunikasi yang mudah dan lancar.
  • Metode pembelajaran yang khusus sesuai dengan kondisi dan kemampuan anak.
  • Guru dengan latar belakang pendidikan luar biasa
  • Mudahnya kerjasama dengan multidisipliner.
  • Sarana dan prasarana yang sesuai.
  • Merasa diakui kesamaan haknya dengan anak normal terutama dalam memperoleh pendidikan.
  • Dapat mengembangakan bakat ,minta dan kemampuan secara optimal.
  • Lebih banyak mengenal kehidupan orang normal.
  • Mempunyai kesempatan untuk melanjutkan pendidikan kejenjang yang lebih tinggi.
  • Harga diri anak luar biasa meningkat.
  • Dapat menumbuhkan motipasi dalam belajar.
  • Guru lebih mudah untuk merencanakan dan melakukan pembelajaran karena siswanya homogen.
  • Siswa tidak menjadi bahan ejekan dari siswa lain yang normal.

Kelemahan sistem pendidikan segregasi:

  • Sosialisasi terbatas
  • Penyelenggaraan pendidikan yang relative mahal
  • Bebas bersaing
  • Egoistik, menumbuhkan kesenjangan kualitas pendidikan
  • Efektif dan efisien untuk kepentingan individu
  • Menumbuhkan disintegrasi
  • Tidak terikat
  • Mahal dan butuh fasilitas banyak Spesifik dan spesialis
  • Memperlemah persatuan nasional
  • Potensial untuk pengembangan otonomi

 

  1. KEUNGGULAN DAN KELEMAHAN KPENDIDIKAN INTEGRASI

Dibandingkan dengan sistem segregasi, sistem integrasi ini merupakan suatu kemajuan, yaitu:

  • Siswa berkebutuhan khusus dapat bermain bersama-sama dengan siswa pada umumnya. Ini berarti ada proses sosialisasi sedini mungkin, saling mengenal antara siswa berkebutuhan khusus dan yang tidak, begitu pula sebaliknya. Ini akan berdampak pada pertumbuhan sikap siswa-siswa tersebut, yang akan bermanfaat pula kelak jika mereka telah dewasa.
  • Siswa berkebutuhan khusus mendapatkan suasana yang lebih kompetitif, karena di sekolah umum ada lebih banyak siswa dibanding SLB.
  • Siswa berkebutuhan khusus dapat membangun rasa percaya diri yang lebih baik.
  • Siswa berkebutuhan khusus dapat bersekolah di mana saja, bahkan sekolah yang dekat dengan tempat tinggalnya, asal ia memenuhi persyaratan yang diminta; jadi tidak perlu terpisah dari keluarga mereka.
  • Dari sisi kurikulum, dengan menempuh pendidikan di sekolah umum, anak berkebutuhan khusus akan mendapatkan materi pelajaran yang sama dengan siswa pada umumnya.

 

Kelemahan dari sistem integrasi ini adalah siswa anak berkebutuhan khusus harus menyesuaikan diri dengan metode pengajaran dan kurikulum yang ada. Pada saat-saat tertentu, kondisi ini dapat menyulitkan mereka. Misalnya, saat siswa diwajibkan mengikuti mata pelajaran ”menggambar.” Karena memiliki hambatan penglihatan, tentu saja siswa yang merupakan anak berkebutuhan khusus tidak bisa ”menggambar.” Tapi, karena mata pelajaran ini wajib dengan kurikulum yang ”ketat”, ”tidak fleksibel,” tidaklah dimungkinkan bagi guru maupun siswa berkebutuhan khusus untuk melakukan ”adaptasi atau subsitusi” –untuk mata pelajaran ”menggambar” tersebut. Yang dimaksud substitusi adalah menggantikan mata pelajaran tersebut dengan tugas lain yang memiliki nilai kompetensi sama. Misalnya, menggambar adalah mata pelajaran yang melatih kreatifitas otak kanan untuk bidang visual; bisa digantikan dengan tugas lain yang memiliki tujuan kompetensi sama atau setara, misalnya mengarang.

 

 

 

 

  1. KEUNGGULAN DAN KELEMAHAN KPENDIDIKAN INKLUSI

Keuntungan sistem pendidikan Inklusi:

Keuntungan dari pendidikan inklusi anak berkebutuhan khusus maupun anak pada umumnya dapat saling berinteraksi secara wajar sesuai dengan tuntutan kehidupan sehari-hari di masyarakat, dan kebutuhan pendidikannya dapat terpenuhi sesuai potensinya masing-masing.

 

Kelemahan sistem pendidikan inklusi :

Minimnya sarana penunjang sistem pendidikan inklusi, terbatasnya pengetahuan dan ketrampilan yang dimiliki oleh para guru sekolah inklusif menunjukkan betapa sistem pendidikan inklusi belum benar – benar dipersiapkan dengan baik. Apalagi sistem kurikulum pendidikan umum yang ada sekarang memang belum mengakomodasi keberadaan anak – anak yang memiliki perbedaan kemampuan (difabel). Sehingga sepertinya program pendidikan inklusif hanya terkesan program eksperimental.

 

  1. KESIMPULAN

 

Dengan adanya sistem pendidikan Segregasi, integrasi, dan Inklusi, para siswa yang mempunyai disabilitas dapat menentukan alternatif sistem yang tepat untuk mendapatkan haknya dalam memperoleh pendidikan. Sebagai pendidik, seharusnya berusaha untuk dapat mendidik para siswanya baik itu dengan disabilitas ataupun yang tidak. Karena, pada dasarnya tidak ada manusia yang sempurna.

Dikarenakan siswa tidak hanya membutuhkan ilmu pengetahuan dan keterampilan untuk dapat bergabung dalam masyarakat maka diperlukan sistem yang mengajarkan berinteraksi dengan teman-teman sebaya ataupun yang lain.

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s